banner 970x250
banner 970x250
banner 970x250

Seleksi KPID, Wagub Mawardi: Punya Kapasitas dan Niat Majukan Dunia Siaran

  • Bagikan
Wakil Gubernur Sumsel Ir H Mawardi Yahya menerima audensi Komisioner KPID Sumsel di ruang tamu Wagub, Jumat (16/4) pagi.
Wakil Gubernur Sumsel Ir H Mawardi Yahya menerima audensi Komisioner KPID Sumsel di ruang tamu Wagub, Jumat (16/4) pagi.
banner 468x60

“Konten Siaran Sehat dan Mendidik Ampuh Tangkal Hoax

WIDEAZONE.COM, PALEMBANG – Keberadaan Komisi Penyiaran Indonesia Daerah Sumatera Selatan (KPID Sumsel) sebagai lembaga resmi diharapkan dapat lebih memperketat pengawasannya pada dunia penyiaran (tv dan radio) utamanya terkait dengan konten isi  siaran  yang tidak mendidik.

“KPID sebagai lembaga yang dibentuk untuk mengawasi jalannya penyiaran sudah sepatutnya menjalankan fungsinya agar dunia penyiaran di Sumsel kontennya  mendidik dan sehat,” ungkap Wakil Gubernur Sumsel Ir H Mawardi Yahya ketika menerima audiensi Komisioner KPID Sumsel di ruang tamu Wagub, Jumat (16/4) pagi.

Wakil Gubernur Sumsel Ir H Mawardi Yahya menerima audensi Komisioner KPID Sumsel di ruang tamu Wagub, Jumat (16/4) pagi.
Wakil Gubernur Sumsel Ir H Mawardi Yahya menerima audensi Komisioner KPID Sumsel di ruang tamu Wagub, Jumat (16/4) pagi.

Lebih lanjut Mawardi menyebut, di tengah maraknya media sosial yang kerap kali menyajikan informasi hoax dijagat maya, peran dunia penyiaran utamanya tv dan radio bisa dijadikan sebagai sarana penangkal hoax melalui konten  acaranya yang bermutu dan mendidik.

“KPID harus tegas mengawasi konten lokal yang menyiarkan konten tidak mendidik dan tidak bermoral. Jika terdapat penyiaran seperti itu tentu harus  diberi sangsi,” harapnya.

Sementara terkait dengan seleksi anggota KPID Sumsel Periode 2021-2024, Wagub berharap mereka yang terpilih nantinya merupakan orang-orang yang memiliki kapasitas dan niatan baik untuk memajukan dunia penyiaran di Sumsel. Begitu juga dengan tim seleksi yang terdiri dari unsur pemerintah, masyarakat dan akademisi.

“Mengingat KPID merupakan lembaga yang penting dalam pengawasan siaran sudah seharusnya orang-orang duduk harus memenuhi syarat agar  KPID  lebih leluasa dalam menjalankan tugas dan fungsinya,” tandasnya.

Di sisi lain Ketua KPID Sumsel Guntur SH dalam laporannya menyebut saat ini tengah dilakukan persiapan seleksi anggota KPID Sumsel periode 2021-2024 mengingat keanggotaan sebelumnya sudah habis sejak 27 maret 2021 dan diperpanjang Gubernur hingga 31 Desember 2021 mendatang.

“Kami minta masukan dari pak Wakil Gubernur, siapa yang akan ditunjuk sebagai tim seleksi dari unsur pemerintah,” ucap Guntur.

Tim seleksi  yang sudah terbentuk nantinya lanjut Guntur akan menyampaikan ke komisi I DPRD Sumsel, 14 besar nama-nama calon anggota KPID Sumsel periode 2021-2024 untuk dipilih menjadi 7 orang akan menjadi anggota KPID Sumsel tiga tahun mendatang.

“Ketujuh nama  yang terpilih ini nantinya di SK-kan dan dilantik oleh Gubernur,” imbuhnya sembari menyebut KPID Sumsel terus sinergi dengan para pemangku kepentingan penyiaran untuk meningkatkan kualitas isi siaran di Sumsel. (Abror Vandozer/rel)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *